Moses Beding tentang Jerman

0
70
P. Moses Beding, CSsR

Oleh P. Willy Palla, CSsR

KESAN PATER MOSES MUDA TENTANG JERMAN ( Bagian Pertama)

Tinggal dan belajar di negeri orang untuk pertama kalinya tentu tidak selalu mudah.  Apalagi jika kita jadi orang yang pertama. Tentu ada banyak hal yang membebani dan dipikirkan., dirapkan dan menjadi alasan untuk bergembira.

Sebagai redemptorist pertama Indonesia  PATER MOSES BEDING belajar selama tiga tahun di tanah Jerman. Frater Moses memiliki kesempatan  untuk berkeliling untuk mengenal secara mendalam alam dan situasi hidup orang jerman dengan baik.  Tapi tiga tahun itu dirasa kurang memadai untuk berpendapat tentang mereka.

Ia tidak yakin apakah pendapatnya itu tepat atau tidak. Sehingga ketika diminta untuk memberikan kesan tentang orang dan negeri Jerman  tidak begitu mudah bagi dia untuk menyampaikan secara gamblang. Namun demikian dia akhirnya juga menulis kesannya demikian:

Beginilah Cara Saya Melihat Jerman

P.  Moses Beding ditahbiskan sebagai imam pada bulan Juli tahun 1969 dan dalam artikel ini dia memberi kita kesan yang dia peroleh di Jerman selama dia tinggal di sini. 

Beberapa konfrater saya meminta saya untuk menulis laporan berdasarkan pengalaman saya di Jerman.  Awalnya saya menolak karena saya pikir saya terlalu terbebani untuk menghakimi Jerman, di mana saya telah hidup selama tiga tahun.  Selama tahun-tahun ini saya hanya memiliki sedikit kesempatan untuk mengenal keluarga Jerman.  Saya telah menjadi tamu banyak keluarga Jerman dan berbicara dengan banyak orang.  Tapi saya tidak tahu apakah itu cukup. Itu sebabnya saya hanya memberikan kesan saya tentang situasi dan peristiwa tertentu di sini.  Saya secara pribadi merasakan dan memahaminya saat saya menyampaikannya di sini.  Sangat mungkin bahwa orang lain akan melihat dan memahami situasi dan peristiwa yang sama dengan sangat berbeda. 

Mengenai bahasanya, saya juga ingin mengatakan bahwa bagaimanapun juga, bahasa Jerman adalah bahasa asing bagi saya, dan diasumsikan bahwa saya tidak selalu memahami arti penuhnya dan bahwa saya tidak selalu mereproduksi perasaan dan pengalaman saya dengan tepat karena mungkin diperlukan.

 Orang Jerman pertama yang saya kenal dan dari siapa saya mendapat dorongan pertama untuk menjadi imam adalah pastor  paroki saya.  Rasul dan misionaris dari Lomblen ini tidak datang untuk beristirahat dan bersenang-senang, tetapi untuk bekerja keras, untuk mengajar, untuk menderita, untuk berkorban dan menanggung semua kesulitan yang ditimbulkan oleh jabatan yang hilang seperti itu.  Mottonya adalah: “AKU HARUS DIKORBANKAN AGAR BANYAK JIWA YANG TIDAK BERKEMATIAN DAPAT DISELAMATKAN”. Dia hidup dan bertindak sesuai dengan prinsip ini. Orang-orang di pulau Lomblen hanya memanggilnya apa (ayah) mereka yang baik. Tapi dia bukan hanya pater dari Kongregasi, tapi juga teman keluarga kami. Kami anak-anak selalu mengejarnya ketika dia mengunjungi orang sakit dan miskin. Bahkan saat berusia sepuluh tahun saya sangat terkesan dengan kepribadiannya. Ketika paroki asal saya Lamalera banyak tentang profesi spiritual dan kunjungan ke gereja yang rajin Saya ingin menuliskannya ke akun pendeta pertama Lamalera ini, tetapi sekarang saya ingin kembali ke tempat yang sebenarnya.

Secara umum, dan khususnya di Flores, tanah air saya, orang Jerman sangat populer dan sangat disukai, sedangkan Belanda umumnya tidak begitu populer.  Tapi saya tidak mau memberikan analisa atau alasan apapun, karena itu bukan tugas saya disini.  Misionaris Jerman lebih berpikiran terbuka dan lebih mudah dihubungi.  Tetapi yang mengejutkan saya adalah kenyataan bahwa misionaris Jerman di negara asal saya selalu lebih progresif daripada misionaris Belanda, sementara di Eropa ini sebaliknya.  Ketika saya masih di sekolah, simpati saya untuk Jerman secara tidak sadar berkurang ketika kami belajar dalam pelajaran sejarah bahwa Jerman memainkan peran yang tidak menguntungkan dalam kedua perang dunia tersebut.  Bagaimanapun, konflik Perang Dunia Kedua, di mana Jerman bersekutu dengan Jepang, yang sangat tidak populer karena perangnya yang kejam di Asia, merupakan kemalangan besar bagi umat manusia.  Lagi pula, saya pribadi sangat menyukai misionaris Jerman.  Saya mengalami ini khususnya di Sumba, di mana saya menghabiskan satu setengah tahun dengan misionaris ordo kami.  Tetapi saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan datang ke Jerman suatu hari nanti.  Saya juga tidak pernah mendambakannya, karena kesulitan itu tampak berlebihan bagi saya.  Saya tidak akan pernah pergi ke Jerman jika itu bukan satu-satunya kesempatan bagi saya untuk kemudian bekerja sebagai misionaris di Sumba dan Sumbawa.

Jadi saya pergi ke Jerman dengan penuh perhatian.  Tentu saja, saya bertanya pada diri sendiri apakah saya benar-benar akan dapat berbicara bahasa Jerman dan memahami mentalitas Jerman tanpa persiapan yang diperlukan dan intensif untuk studi saya.  Saya mendengarkan percakapan sesama pelancong dan menemukan bahwa saya sebenarnya tidak mengerti semuanya.  Namun itu semua hanya kekhawatiran kecil.  Sebaliknya, karena saya telah mendengar keputusan atasan saya, dan terutama karena saya benar-benar di Jerman, saya takut dengan pertanyaan apakah cinta persaudaraan Kristen saya tulus dan cukup dalam, apakah saya sendiri cukup bebas dari semua prasangka untuk dapat berbicara jujur dan terbuka dari orang ke orang dengan orang Jerman, seperti yang selalu saya lakukan di rumah.

Penerimaan di Studentat sangat ramah dan hangat.  Tetapi ketakutan saya akan masa depan lebih besar daripada kegembiraan pertama saya pada penerimaani ini.  Empat tahun adalah keabadian bagiku.  Musim dingin sudah dekat.  Perubahan iklim!  Makanan adalah masalahnya sendiri.  Ganti, namanya!  Saya sekarang berada di negara asing dan merasa sangat kesepian dan sendirian di lingkungan baru ini.  Apa yang saya bawa dari Indonesia hanyalah cara berpikir  dan perasaan Asia saya dan keinginan untuk beradaptasi secepat dan sebaik mungkin.  Para mahasiswa, teman sekerja saya, dulu dan selalu baik dan akomodatif.  Sayangnya, pada awalnya saya tidak dapat bereaksi begitu cepat terhadap keramahan dan kesopanan mereka dan saya sangat berhati-hati dengan apa yang saya katakan.  Singkatnya, hanya mereka yang berada dalam situasi yang sama yang dapat memahami kesulitan saya saat itu.  …

KESAN PATER MOSES MUDA TENTANG JERMAN (Bagian 2 – Selesai)

Setelah empat bulan seorang teman membawa saya berlibur ke kampung halamannya di Westphalia.  Di sinilah saya bertemu dengan keluarga Jerman untuk pertama kalinya dan berkesempatan mengamati orang-orang yang di Jerman dikatakan sangat pendiam.  Mereka tampak sangat kuat bagi saya.  Mereka berbicara dengan lambat dan tampaknya tidak terlalu bersemangat dibandingkan dengan keluarga Rhinelander yang biasa saya lihat.  Jadi, orang akan cenderung menganggap mereka keras kepala.  Untungnya, saya tahu orang Belanda, yang sangat mirip dengan Westphalia, sangat baik, jadi saya tidak terintimidasi oleh penampilan.  Saya menemukan orang-orang yang berpikiran terbuka dan sangat ramah di Westphalia ini. 

Setelah setahun saya mengalami keindahan alam Jerman.  Liburan singkat di Bavaria sudah cukup untuk melepaskan semua prasangka saya tentang lanskap Jerman yang konon monoton.  Gunung-gunung yang besar dan megah mengingatkan saya pada pulau vulkanik saya di Flores.  Saya juga sangat menyukai Sauerland.  Musim gugur dan musim semi sangat indah di sini.  Yang paling membuat saya terkejut di Jerman, bagaimanapun, adalah kenyataan bahwa ada banyak orang tua yang masih suka jalan-jalan, dan saya mulai mengerti mengapa kecintaan orang Jerman pada alam hampir selalu romantis.

Keseriusan Jerman sungguh luar biasa.  Orang dewasa, terutama laki-laki, menghabiskan waktu seminggu penuh untuk mendiskusikan pertanyaan-pertanyaan dunia-politik dan ekonomi dengan komitmen penuh, sesuatu yang juga dialami di negara lain.  Dan jika mereka melakukannya di sini lebih bersemangat daripada di tempat lain, itu pasti karena selama bertahun-tahun di Third Reich mereka tidak punya kesempatan untuk percakapan bebas.  Saya perhatikan, bagaimanapun, bahwa banyak gadis mengambil bagian dalam hampir semua percakapan ini.  Di sisi lain, saya hampir tidak mengenal perempuan muda Indonesia yang mau mendengarkan berjam-jam percakapan tentang masalah ekonomi.

 Untuk memahami kehidupan Kristen, tidak dapat dihindari bagi saya untuk membandingkannya lagi dengan orang Belanda, yang dulu saya kenal lebih baik daripada orang Jerman.  Tetapi saya tidak ingin perbandingan ini dilihat sebagai kritik terhadap Kekristenan Jerman.  Di negara-negara berbahasa Jerman, seperti diketahui semua orang, situasinya sangat berbeda secara fundamental, namun sejauh menyangkut gerakan liturgi, Katolik Belanda jauh lebih unggul daripada orang Jerman.  Iman Kristen di Jerman masih memiliki akar yang sangat dalam di masyarakat, dan keluarga serta kehidupan sosial tampaknya dibentuk oleh agama Kristen.  Namun, saya sangat heran;  karena saya percaya bahwa propaganda besar-besaran dari pemerintah Nazi untuk pandangan dunia kafir baru akan disambut dengan gaung yang besar.  Tapi saya punya lebih banyak kesempatan untuk mengamati dan mengagumi kesalehan banyak keluarga Kristen Jerman.

Last but not least, saya mengucapkan selamat kepada diri saya sendiri karena telah mengenal begitu banyak orang Jerman yang baik selama tahun-tahun ini.  Itu baik dan merupakan sumber sukacita Kristiani yang sejati bahwa orang-orang mengenal dan mencintai satu sama lain di semua batas politik dan budaya.

****

Demikianlah cerita Pater Moses memasang teropongnya. Begitulah dia melihat dan memahami tanah Jerman dan orangnya. Tanpa disadari disiplin dan ketekunan orang jerma telajh turut membentuuk pater Moses dalam seluruh dinamika hidupnya.  Apakah orang Jerman setuju?

Ketika tim Misi Umat ditempatkan di konventu Weetebula, Saya pernah tinggal bersama beliau selama 2 tahun sebelum ditugaskan ke tempat lain. Kamar kerja beliau berdampingan dengan kamar saya.

 “Oh… willy.. kamu sudah tiba dari tempat misi umat? Robby mana?”

“ Sudah Pater. Roby ada di kamar”jawab saya

“Oh.. baik, baik”., balasnya.” Pasti kamu capek. Istirahat..” sambungnya.

Kesibukannya dengan Justice and peace dan kesibukan kami sendiri di misi umat membuat kami tidak selalu bertemu. Kami bertemu kalau rekreasi minggu atau pada saat rekoleksi bulanan di konventu dan tentu saja kalau tidak ada kegiatan Misi umat.

Ada Satu hal yang Saya tahu Pater Moses yakni dua selalu membaca, membaca dan membaca.  Begitulah Cara dia mencerdaskan diri Dan melayani dunia.

Suatu hari setelah Saya  ditahbisan beliau berkomentar pada saya secara singkat:  “Willy, saya senang engkau sudah tahbisan”, katanya sambil tersenyum.

Terima kasih Pater.

Ket. Foto: P. Moses Beding, CSsR (paling kiri depan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here